J'aime Cuisiner

It's about cook, love and life..

KBB #50 : Om Ali (Egyptian Dessert)

 

Screenshot_2016-02-01-18-27-59_1

Assalamualaikum wr.wb…

Hello blogger.. i’m back!! Fiuuhh…setelah lamaa menghilang dari peredaran dan melewatkan tantangan KBB bulan lalu tanpa izin ke host.. hikss.. Maafkan yaa Bu Host.. 😦

Tahun 2015 kemarin cukup disibukkan dengan persiapan nikah, trus alhamdulillah udaah sah (horeee~), dan sekarang sedang difokuskan dengan kehamilan pertama… Alhamdulillaah… gak ada waktu untuk tidak bersyukur setiap detiknya… Banyak banget laah yaa hal yang terjadi setelah menikah dan segala proses penyesuaian yang harus dijalani. Tapiii seruuu… Doakan yaa semoga bisa menjadi keluarga sakinnah, mawaddah, marahmah, dilindungi-Nya dan menjadi pasangan dunia dan akhirat.. Amiinn… Loh, kok malah curcol, laporannya manaa..?? *gapapaa yaa udah biasa dicurcol-in 😂😂

Okee, back to Umm Ali/Om Ali… Jadii saking banyak ini-itu yang berkaitan dengan rumah tangga dan pesenan dari customer, akhirnya baru bisaa dan inget ngerjain Om Ali ini tanggal 31 Januari!! Huhuhuu… Itu juga ngerjainnya setelah pesenan kelar.. Fiuhh.. Bikin laporannya juga jam 11 malem pula, dengan mata udah kriyip-kriyip.. 😴😴😴 Tapi jadi jugaa tuh ngerjain tantangan, rasanya juga enak, rasa manisnya dibikin pas, cuman saya gak pake coconut flakes aja karena gak sempat lagi bikin. Terus ditambah cinnamon powder atasnya, biar ada aromanya… Hasilnya enaak… Yuk, yuk, cekidot resepnya…

Om Ali

Sumber: NANCY GIRGIS

Serves:  8 orang

Bahan:

1 pack              frozen puff pastry sheet /filo pastry, biarkan suhu ruang

½ – 2 cup       walnut cincang, pecan cincang, hazelnut (bisa diganti ¾ – 1 cup sliced almod)

1 cup               kismis

1 cup               flaked coconuts

1 ¼ cup           gula pasir

4 cup               susu cair

½ cup              heavy cream

Cara membuat:

  1. Panaskan oven 175oC. Olesi loyang dengan mentega. Letakkan pastry dalam loyang, panggang hingga bagian atas crunchy dan kecoklatan, keluarkan dari oven.
  2. Panaskan api atas oven (broiler).
  3. Dalam mangkuk, campur kacang-kacangan dengan kelapa dan ¼ cup gula. Patahkan pastry yang sudah dioven, masukkan ke campuran kacang. Tuang ke ramekin/baking dish.
  4. Tuang susu dan ½ cup gula ke panci, didihkan dengan panas sedang. Tuang ke ramekin/baking dish yang berisi campuran kacang dan pastry.
  5. Kocok cream dengan ½ cup gula hingga stiff peak. Bagikan ke ramekin/baking dish.
  6. Panggang 10 menit dengan api atas (broiler) hingga coklat keemasan. Sajikan hangat.

20160131_224927

So far, resep ini resep yang cukup mudah, bahannya punya gampang didapet. Rasanya mirip bread pudding gitu ya, cuman beda di penggunaan puff pastry ajaa. Kemarin udah gak sempet foto dan plating cakep lagi, udah alaa kadarnya banget.. Bisa ngerjain dan bikin laporannya aja udah syukur alhamdulillah.. 😂😂

Jpeg

fresh from the oven

Jpeg

Ini wujud setelah masuk kulkas, lebih gampang dipotong 😁

Well…sekian dulu laporan KBB nyaa… Semoga tantangan berikutnya bisa dikerjain dengan santai dan gak deadline macam inii yaah… 😰😅🙈

Keep cooking with Love ❤

Logo Lulus KBB  # 50 - Om Ali

 

 

 

 

 

Advertisements
Leave a comment »

KBB #48 : SOESMAKER

Logo+KBB+#48+Soesmaker

Assalamualaikum wr.wb…

Happy birthday KBB yang ke-8.. Semoga makin jaya, makin berkah kedepannya karena selalu bikin membernya makin pede di dunia baking, semoga host-nya makin kece badai dan kreatif untuk ngasih tantangan yang lebih seru! Long laaaastttt~~~~ Aminnn, amiin, amiin.. *kiss kiss*

Surat tjinta kali ini dateng di waktu yang cukup menguras waktu, tenaga, pikiran, dan hati.. Fiuhhh… Curcol dikit, tantangan kali ini NYARIS mau dilewat aja karena saya lagi sibuuuk ngurus persiapan pernikahan saya.. Hihihii, excited, deg-degan, rada pusing juga nyiapin ini itu dari awal. Ditambah dengan acara gak bisa dan gak mau nolak ajakan proyekan ke luar kota, yaaaa beginilaah..calon penganten yang masih riweuh kesana-kemari padahal harusnya dipingit.. Hahahha, calon penganten jaman sekarang rada susah dipingit. Berhubung jarak dari acara lamaran ke pernikahan terbilang singkat, jadi persiapannya pun ekstra cepat juga. Tapi semogaa semuanya berjalan lancar, berkah, aman, selamat, tentram dan sakinnah-mawaaddah-warahmah terus kedepannya.. Amiiin yaa robbal alamiinn… Mohon doanya yaa warga KBB.. :-*

Well, back to surtjin.. Jadi sehari sebelum hari raya Idul Adha, saya memutuskan untuk ngerjain tantangan ini. Kebetulan lagi puasa Arafah juga, memang niatnya jadini salah satu menu iftar. Meskipun bikin rougout-nya gak dicicipin, alhamdulillah rasanya pas-pas-paaaaas…. Rasa gurihnya berpadu dengan rasa manis dari cake, yummyyyy… Pengerjaannya pun bisa dibilang mudah dan bahannya gak ribet sama sekali. Jujur, ini pertama kalinya saya makan Soesmaker, secara wujud sih udah pernah liat, cuman belum pernah nyoba ataupun nemu snack ini sebagai salah satu isi dari snack box. Mahal kali yaaa? Hahahaa.. Ato mungkin saking jadulnya dan keburu kegeser dengan aneka snack yang makin kekinian. Gak salah deh kalo snack ini jadi favorit ibu-ibu… Buat yang kangen sama snack ini atau pengen nyobain, yuk cek resepnya… 🙂

Soesmaker

Sumber: Sajian Sedap

Bahan Isi:

1 siung                  bawang putih, dicincang halus
2 sdm                    tepung terigu protein sedang
150 ml                   air kaldu ayam
50 gram                ayam suwir
5 batang               buncis, diiris halus, direbus
30 gram                wortel, dipotong dadu, direbus
1/4 sdt                  garam
1/8 sdt                  merica bubuk
1/4 sdt                  pala bubuk
1/4 sdt                  gula pasir
1 sdt                     seledri, dicincang halus
1 sdm                   margarin untuk menumis

 Bahan Cake:

5 bh                       kuning telur
3 bh                       putih telur
75 gram                gula pasir
1 sdt                      emulsifier (sp/tbm)
75 gram                tepung terigu protein sedang
50 gram                margarin, dilelehkan

Cara Pengolahan :

Isi:

  1. Panaskan margarin. Tumis bawang putih sampai harum. Tambahkan tepung terigu. Aduk sampai berbutir. Tuang air kaldu ayam sedikit-sedikit sambil diaduk sampai licin.
  2. Masukkan ayam suwir, buncis, wortel, garam, merica bubuk, pala bubuk, dan gula pasir. Masak sampai kental. Tambahkan seledri. Aduk rata. Angkat dan dinginkan.

20150923_131130[1]

Cake:

  1. Kocok telur, gula pasir, dan emulsifier sampai mengembang. Tambahkan tepung terigu sambil diayak dan diaduk rata.
  2. Masukkan margarin leleh sedikit-sedikit sambil diaduk perlahan.
  3. Tuang sedikit adonan di cetakan muffin yang dioles margarin. Beri isi. Tutup lagi dengan adonan.
  4. Oven 20 menit dengan suhu 190 derajat Celsius.

Untuk 25 buah

20150924_053501[1]20150924_054340[1]

Pas bikin, saya langsung nuang adonan ke dalam loyang cupcake berbahan alumunium, gak pake paper cup lagi. Jangan lupa yaa untuk mengoleskan margarin ke dalam loyang, biar pas dikeluarin gak susah. Mungkin next time kalo bikin lagi, saya mau pake paper cup ajaa, selain biar angkatnya gampang, lapisan luar kue pun jadi gak mengelupas waktu diangkat pake cukil kecil/ujung sendok yang lancip. Tuhh…keliatan kan gak mulus-mulus banget kuenya.. hihiii… Mungkin karena loyangnya alumunium juga kali yah, gak kaya loyang cupcake anti lengket yang bahannya kaya teflon.. Tapi yang penting sukses dan endeuuuss rasanyaa… ^^ Untuk topping, boleh pake boleh engga sih, saya kasih parutan keju di loyang kedua. Biar variasi ajaa.. Hihiihi…

20150924_054655[1]

Seperti biasa, orang rumah udah ngantri untuk nyerbu Soesmaker ini… Oiya, untuk bahan rougout-nya bisa diganti juga sesuai selera. Daging ayam bisa aja diganti sama daging cincang/smoked beef/tuna dan bisa ditambahin keju jugaa doong pastinya.. So pasti rasanya lebih maknyuuus lagi.. Kebetulan pak calon suami juga gak suka ayam, jadi next time tak buatin yang daging sapi yaaa… hihiii… Tadinya mau sok-sok ditumpuk biar bikin Soesmaker tower dan dikasih lilin diatasnya, tapi apa daya soesmakernya keburu diembat.. –” Maaf yaa kaloo soesmakernya kurang menarik dan kurang merepresentasikan peringatan ulang taun KBB..

20150924_055236[1]

Okayy… sekian dulu laporan kali ini.. Terima kasih buat host yang udah ngasih tantangan ini.. Selamat ulang taun juga buat Klub Berani Baking… Semoga Klub ini makin panjang usianya, makin banyak peminatnya, member-membernya makin kece, makin jago cooking+baking dan sukses berwirausaha di bidang kuliner, AMIINN YAA ROBBAL ALAMIINN… 🙂

P.S : Alhamdulillah gak jadi bolos ngerjain tantangan.. *sujud syukur* 😀

with Love,

Nicky ❤

Logo Lulus Soesmaker

Leave a comment »

KBB #47 : GORDON RAMSAYS SALMON EN CROUTE

image image Assalamualaikum wr.wb …

Taqobballalohu minna waminkum… Mohon maaf lahir dan batin semuanyaa… 🙂 Apa kabar semuanya? Ukuran celana naik atau turun nih kira-kira? Hihihii semoga tetep stabil dan sehat yaa tentunya. Alhamdulillah yaa kita masih diberikan kesehatan sampai bisa menunaikan ibadah puasa Ramadhan 1 bulan penuh, terus berkumpul merayakan hari raya Idul Fitri bersama keluarga. Well.. ditengah-tengah kepadatan jadwal kejar tayang orderan kukis lebaran, masih dibayangi oleh tantangan KBB #47 yang lumayan bikin deg-deg seerr karena takut gak keburuu.. hihihii.. Makanya, setor laporannya pas tanggal tua 😀 *padahal emang biasanya mepet mulu*

Pas tau tantangannya adalah Salmon En Croute-nya Chef Gordon Ramsay, langsung excited (as always) doong.. Pastinya istimewa, secara yaah…dari bahan-bahannya aja udah wow (baca : mahal). Hhahahaa…duh maklum yaa, gadis pengangguran macam saya rada sesak napas pas tau harga sebelah sisi ikan salmon. Sok-sok-an nanya ke Mbak² di Superindo, soalnya yang di display adanya fillet salmon yang udah di potong. Tapi pas tau harganya Rp 27*.***,- aka 300ribu kurang untuk +/- 700 gram, rasanya mau absen ngerjain tantangan ajaaaa… Hahahha *salim sama host*

Tapiiiiii….karena tekad udah bulat, akhirnya setelah konsultasi dan sedikit curhat harga sama sang pacar, saya putuskan untuk tetep bikin tapi pake fillet salmon satuan yang udah dipotong untuk 1 porsi itu. Hehehe, nyeleneh yaa? Saya mohon maklum yaa, berhubung kondisi dompet engap-engapan abis memenuhi kebutuhan ini itu, jadi ajaa saya maksain gatau gimana pokoknya tetep menunaikan tantangan ini.. 😀

Honestly, ini pertama kalinya saya beli salmon untuk masak di rumah. Biasanya makan salmon kalo di restoran jepang aja, dalam bentuk sushi, sashimi, ato salad (itupun perbandingan salmon-nya seringkali lebih sedikit dibandingkan dengan bahan yang lainnya). Kalau di steak house gitu, saya juga gak pernah pesen steak salmon. Jadi memang pengalaman yang baru gitu dehhh.. :mrgreen:

Pengalaman bikin tantangan ini? Seruuu…rasanya kaya ada di galeri Masterchef!!! Ngebayangin Chef Gordon Ramsay ngasih tantangan secara langsung.. hahaha lebay yaa.. Tapi kaloo beneran ada di galeri MC, pressure point tantangan ini di time management kayanya.. soalnya lumayan banyak yang harus dikerjain.. Bahkan saya gak sempat bikin hollandaise sauce segala.. Keburu lelah dan lapeerrrr… xD

Okedeh…daripada kebanyakan curhat, cekidot yaaa resepnya. Saya copas dari Surtjin langsung yaahh..

GORDON RAMSAY’S SALMON EN CROUTE

Bahan

1 sisi ikan salmon fillet (sekitar 900gr), buang kulitnya (saya pake 2 porsi fillet salmon -/+ 200 gram)

Sedikit olive oil 60gr mentega tawar, biarkan lembut di suhu ruang

Parutan halus kulit dari 1 buah jeruk lemon

Segenggam penuh daun basil

Segenggam kecil daun dill (saya pake parsley)

Garam

Lada hitam, haluskan

1sdm murtard biji (saya pake mustard biasa)

Pastry shortcrust (lihat resep ke-2)

Tepung terigu, untuk taburan

1kuning telur, kocok

Caranya:

A.      Salmon
1.      Cabut dan bersihkan duri fillet salmon dengan penjepit, dan pastikan tidak ada duri yang tertinggal

2.      Siapkan loyang dan alasi dengan selembar aluminium foil yang sudah diolesi sedikit minyak

3.      Campurkan mentega lunak dengan parutan kulit lemon, basil, dill, garam dan lada hitam sehingga menjadi MENTEGA HERBAL

4.      Ambil fillet ikan, keringkan dengan tissue dapur, kemudian taburkan garam dan lada hitam. Oleskan mentega herbal di salah satu fillet, dan biji mustard di potongan lainnya secara merata

5.      Rekatkan kedua bagian fillet dengan arah berlawanan dan rapikan sehingga ujung dan permukaannya menjadi rata

B. Pastry
1.      Siapkan meja kerja, taburi dengan sedikit tepung terigu. Ambil adonan pastry dan gilas tipis kira2 setebal uang koin dan lebar cukup untuk membungkus fillet salmon

2.      Letakkan salmon di tengah2 pastry, oleskan telur di sekeliling pastry kemudian lipat dan rapikan sehingga membentuk parcel yang rapi.

3.      Balikkan parcel secara berlahan sehingga lipatannya berada di bawah, pindahkan ke atas loyang

4.      Preheat oven pada suhu 200C/400F

5.      Poles pastry salmon dengan telur kemudian kerat pola zigzag (cross hatch)

6.      Panggang selama 20-25menit sehingga berwarna kecoklatan, lakukan tes tusuk untuk memastikan kematangan. Lidi terasa hangat untuk kematangan medium, dan terasa sangat panas untuk kematangan maksimal.

7.      Diamkan pastry selama 5menit, kemudian potong2 menggunakan pisau bergerigi sesuai porsi. Sajikan dengan saus hollandaise, rebusan kentang, broccoli dan lainnya sesuai selera.

image

image

image

image

Notes :

* Kalo gak punya stok unsalted butter (kaya saya), gapapa pake salted butter, tapi kontrol penggunaan garam yaah pada adonan pastry dan mentega herbal.. Kalo mentega herbal bisa masukin garam secara bertahap sambil langsung dicobain.

* Saya gak punya daun dill, jadi saya ganti pake daun parsley. Sempet liat cooking show nya Chuks’s Day Off, waktu dia masak pake daun dill, dia bilang bisa diganti pake parsley aja kalo gak ada stok daun dill. Yaudah saya ikutin ajaaah.. hahhahaa… Tapi saya yakin kalo pake daun dill rasanya bakal lebih mantep lagi.

* Untuk takaran salmon segitu, saya cuman pakai setengah resep adonan pastry, alhamdulillah ngepas-pas-pas. 😀

* Saya pake mustard biasa, gak nemu Dijon mustard di supermarket terdekat. Mungkin buat temen-temen yang tinggal di Bandung yang berminat bikin juga, bisa belanja bahan di supermarket besar yang menjual bahan² impor kaya Riau Junction dan Setiabudi Market.

Alhamdulillaaah… cukup sukses ngerjain tantangan ini meskipun dengan bahan seadanya.. Saya tambah kentang panggang (dibumbuin bubuk bawang putih, bubuk cabe,  garam, blackpepper, parsley, mentega cair sedikit) yang enyaak bingits.. hehehee… Tadinya mau bikin hollandaise sauce, tapi keburu lelah yaa masak, yaa foto-foto.. #alesan. Anyway, segini juga udah enyaakk koo… rasa salmon berpadu rasa gurih dari mentega herbal, diikutin rasa lemon dan mustard, krispi pastri yang nambah teksture jugaa.. Bukan rasa yang biasa dimakan sehari-hari, tapi jadi pengalaman baru yang menyenangkan.. mungkin kalo ditambah saus yang seharusnya lebih mantap deh.. Oke, next time deh yaa..buat sesuai resep yang seharusnyaa.. >.<

image

Okaay… Keep cooking with ❤❤❤❤ everyone.. Thanks to host KBB yang selalu ngasih kejutan di tiap tantangannya… So happy to join this club~ Enjoy the picture and see you in another post! xx

image

Leave a comment »

KBB #46 : Cheesy Almond Crispy

Logo KBB 46

Assalamualaikum wr wb..

Halo-haloo.. apa kabarnya? Lama banget gak posting disini.. >.< *bersihin sawang-sawang*
Hehehe.. Kalang kabut waktu cek email yang udah ratusan aja setelah kurleb 5 bulan jarang dipantau. Sampe-sampe harus nyari-nyari email dari Host KBB karena inget ini bulannya surtjin dikirim.. FYI, tantangan yang lalu yaitu Choco Flan gak sempet ditunaikan karena kesibukan pada saat itu. Makanya bulan ini gak boleh bolos lagii… Bener-bener meluangkan waktu.. *Sok iye banget sok sibuknya kaya yang lagi nyiapin nikahan* *Mending kalo emang iya* #curcol :p

Back to the report, jadi pas tau tantangan kali ini si Almond Crispy yang (mendadak) selalu jadi oleh-oleh wajib kalo ke Surabaya, i’m so happyyy! Udah penasaran banget sama snack yang satu ini. Secara yaaa..selain enak dan saking tipisnya, makan sebungkus sendirian pun sampe gak berasa! Mana harganya kaaan gak rumah yaaa… 1 dus dibandrol sehargaRp 45.000,- untuk semua rasa. Jadi berasaaa gimanaaaa gituu kalo abis ngunyah cemilan ini dalam sekejap. *rakus sama enak beda tipis yaa* :p
Sehabis liat surtjin, langsung lah nge-print resep dan besoknya langsung belanja bahan. Untungnya sebagian bahan udah ready di lemari persediaan. Jadi, gada alasan lagi untuk gak cepet-cepet ngerjain. *padahal tetep aja last minute, apalagi bikin laporannya sehari sebelum deadline* *salim ke host*

Pengalaman bikin Almond Crispy ini cukup mulus awalnya. Semua berjalan indah sampai akhirnya rasa green tea berubah wujud menjadi rasa coklat! Hahahhaa.. Jadi ceritanya saya bikin 3 varian, ngikutin yang kaya di Surabaya. Tapi saking asyiknya nyetak adonan, alhasil si green tea gosyoooonng sampe susah bedain sama yang rasa coklat… Hahahaa… tapi gapapa sik, tetep enak.. wangi matcha-nya masih berasa. Adapun hal berbeda yang saya lakuin di praktek kali ini, saya skip penggunaan emplex/bubuk perenyah, soalnya kelupaan banget untuk beli dan males lagi untuk mampir ke toko bahan kue. Tapi alhamdulillah hasilnya tetep renyah, meskipun sulit banget mencapai tingkat ketipisan kaya merk aslinya. Saya gak punya silpat silikon, jadi saya alasin loyang dengan kertas roti aja. Lumayan memudahkan waktu proses pengangkatannya, meskipun untuk beberapa buah yang adonannya ketebelan malah bikin sukses nempel rapet dengan kertasnya.. -_____-”
Sebaliknya, kalo adonannya tipis, almond crispy-nya lebih mudah diangkat.

Well..ini dia resepnya. Aku copas dari email-nyaa yaaa…

CHEESY ALMOND CRISPY
by Rachmah Setyawati

Bahan
3 butir kuning telur
2 putih telur
180gr gula pasir
25gr mentega, dilelehkan
20gr susu bubuk
130gr tepung terigu protein sedang/rendah
6gr bubuk perenyah

Topping
keju cheddar, parut memanjang tipis (tidak tebal)
almond slices, panggang sebentar agak kecoklatan

Cara :
1. Kocok telur + gula pasir hingga kental dengan speed sedang
2. Masukkan mentega leleh, aduk rata
3. Masukan smua bahan kering (susu bubuk + tepung). aduk rata
4. Siapkan cetakan, tuang 1 sdt adonan ke dalam setiap lubang dan ratakan, pastikan tipis dan merata
5. Taburkan keju parut dan almond slice pada permukaannya.
6. Panggang dalam oven yang telah dipanaskan sebelumnya pada suhu 125-130 derajat celcius sampai dengan matang kecoklatan (kurang lebih 20menit)

20150527

IMG-20150527-WA0000

IMG-20150527-WA0001

Very fresh from the oven…

Berhubung rasa favorit saya untuk kudapan yang satu ini adalah rasa coklat, jadi saya banyakin aja adonan rasa coklatnya. Keliatan juga kan yaah, hasilnya gak tipis banget kaya yang aslinya. Tapi untuk penampilan dan rasa, bisa dibilang cukup oke lah untuk percobaan perdana. Boleh juga lah dicoba lagi untuk dijadiin alternatif varian tambahan kue lebaran nanti. Dan pastinya, mau nyoba untuk engga melewatkan penggunaan emplex.. Hehehee… Mohon maaf gak share yang varian original dan green tea-nya soalnya kurang tjakeps hasilnya. *ngeles moloooooo*

IMG-20150527-WA0004

Sukaaaa banget sama wujudnya… Mirip kaaan? Meskipun kurang tipis… *berarti gak mirip* :p

Mungkin segitu dulu yaa postingan kali ini, bakul kuenya udah capek seharian bikin kue. Badan rasanya udah rontok butuh istirahat dan pelukan hangat dari guling.. Mehehhee… Oke deh, seneng banget bisa setor laporan kali ini, semoga tantangan berikutnya makin oke dan makin semangat ngerjainnya juga.. Buat yang penasaran sama makanan heitz yang satu ini, monggo langsung dicoba aja resepnya. Saksesssssss yaaaah! See you in another post.. xD

With Love,
Nicky ❤

3 Comments »

New Year, New Life and New Stories

Yeah.. This beginning of 2015 sooo many stories that I wanna tell you.. Padahal masih awaal yaa, tapi banyak banget perubahan yang terjadi di hidup gue. *ceilaaah..

No, no, noo.. Status masih single (happy-sanasini-namanya juga usaha) koo.. Hahahaa.. Tapi tetep berusaha untuk meningkatkan status jadi double..ehh maksudnya married kalii yaa kalo bahasa cewek seperempat abad. Yaaa kurang lebih begitu lah yaa.. Amiin-in ajaa ya saudara-saudaraa.. (Amiiiiiinnnnn :D)
Jadi perubahannya apa, Mbak-nyah? Well.. Kalo boleh nge-list sih, ini dia perubahannya :
1. Saya udah gak bekerja di perusahaan jasa transportasi kereta api lagi. Kenapa? Alasannya ingin mencari peruntungan yang lebih baik dari yang kemarin aja. Hehee, sok iye ya? Biariin.. Meskipun sediih bangeeeeeeet pisah sama temen-temen yang udah kaya kakak sendiri, udah kaya keluarga banget deh rasanya. Ngalamin pergantian pemimpin sebanyak 5 kali. Banyak banget pengalaman dan pembelajaran yang gue dapet disana, dari seorang mahasiswa magang yang gatau apa-apa tentang dunia kerja, ngerasain proses dari bawah banget sampe akhirnya dipercaya untuk mengemban tugas yang sangat gue suka terkait background pendidikan gue yaitu psikologi. Perjuangan 7 tahun kuliah yang (sangat) penuh drama dan penuh pergolakan jiwa (apasih bahasa gue). Yaaa pokonyaa 3,5 tahun yang gak akan pernah dilupain, gakan terganti dengan apapun. Proses pendewasaan yang berarti juga buat gue. Me miss you already!

2. Ini lanjutan dari poin pertama sih. I’m a job seeker! Gue bukan salah satu orang yang menjalani proses kuliah mulus 4 tahun, lulus, liburan 1-2 bulan, cari kerjaan dan bekerja di perusahaan oke. Seperti yang gue ceritain sebelumnya, gue bahkan bekerja karena (alhamdulillah) dapet tawaran langsung dari perusahaan tempat gue magang, ketika gue masih berstatus mahasiswa semester 8, belum skripsi malahan. Sampai akhirnya…terlalu keenakan, susah bagi waktu dan gak lulus-lulus. Haahahaa.. 7 tahun sudah jadi “legend” di kampus. :))))
Jadi, semenjak memutuskan untuk tidak memperpanjang kontrak, gue resmi menjadi job seeker. Gini tooh rasanya jadi job seeker (read : pengangguran).. Yang tadinya pagi-pagi udah rusuh siap-siap ngantor, sekarang abis solat subuh bawaannya santei. Hahaaa.. Jadi udah ngelamar kemana aja, Mbak-nyah? Belum banyak sih. Mungkin bisa diitung jari, sekitar 6-7 perusahaan yang ada di Bandung & Jakarta. Meskipun, maksud hati sih pengen banget dapet di Bandung aja. Heheee, masih siap gak siap untuk hijrah ke ibukota. Berusaha dan berdoa aja minta yang terbaik dari Allah SWT. Mohon doanya juga yaa.. 🙂
Tapiii, sambil apply kerjaan, gue juga masih ngerjain pekerjaan berbau psikologi koo. Gue masih jadi “wanita panggilan” untuk proyek ngetes atau skoringan. Hihiii, lagi-lagi gak bisa berhenti bersyukur karena masih ada yang dikerjain meskipun gak pake baju kantor. Karena memang ngantor paling enak pake koloooor.. *pake baju jugaa koo, gak cuman kolor ajaaa* :p

3. Nah..yang ketiga juga masih lanjutan poin kedua. Karena kondisi yang belum ada kerjaan, daripada abis solat subuh tidur lagi, gue jadi sepedahan terus deh tiap pagi. Sesuai dengan resolusi 2015 untuk lebih sehat dan banyak olahraga dan dapet bonus langsingan! Hahahaa.. Alhamdulillah yaa, celana dari XXL sekarang jadi XL. :-3
Mari sama-sama ucapkan hamdallah, “Alhamdulillaaaaah…” Dan siapaa tauu lagi sepedahan ketemu cowok cucok eiiimmmm.. #teteup #usaha #kodekeras

4. Semenjak belum dapet kerjaan, gue bener-bener berusaha mengisi waktu luang dengan sesuatu yang bermanfaat. Biar gak bosen di rumah sih intinya. Rutinitas paginya tetep dilakuin se-normal mungkin. Kalo dulu kan abis mandi berangkat ngantor, nah sekarang abis mandi ngantor (NGANtongin cucian koTOR) juga koo..tapi ke dapur! Hihihiii, dari mulai cuci piring, beberes, sampe masak. Agak berkelas dikit gak kalo penganggurannya rajin mandi pagi? Wakakakak.. Sekalian juga latihan jadi IRT.. Eh, latian jadi Ibu RT ato Asisten RT yaaah? :_( hahhaaaha.. Never mind!
Alhamdulillah lagi, punya hobi masak dan bisnis sampingan yang bahkan dari jaman kerja kemarin udah dijalanin.. Jadi karena banyak waktu luang, gue bener-bener manfaatin sebisa mungkin untuk open order makanan yang biasa dipesen. Syukur alhamdulillaah lagi, ada ajaa yang pesen. Seneeng deh.. Kaloo gak ada perusahaan yang ngegaji kita, kenapa gak gaji diri sendiri aja dengan kemampuan yang dimiliki. Ya gak? Hehee.. Sempet kepikiran juga untuk bener-bener seriusin bisnis makanan ini. Yaa, semoga aja ada jalannya yaa.. Soalnya kalo bisnis makanan ini, insyallah gak ada abisnya kan, istilahnya gada pensiunnya kaloo emang digelutin dengan serius. 🙂

5. Hmmm, sebenernya yang kelima ini perubahan yang disebabkan karena faktor eksternal.. Tapi gapapa yaa dimasukin. Jadi HP android gue itu ilang. Jatuh gak ketauan dimana, yaa sadar juga sih gue agak ceroboh. Jujur ini pertama kalinya ngalamin kehilangan HP, dan semoga ini untuk pertama dan yang terakhir kalinya. Rasanya ilang HP tuh gak enak, bukan karna barangnya, tapi lebih karna data-data yang ada di dalem HP itu. HP bisa dibeli lagi, tapi kontak temen-temen, semua foto-foto makanan, jualan, foto perjalanan, liburan dan hal-hal lainnya yang gakan bisa diulang. Sedih banget deh.. tapi gak sedih berlarut-larut, insyallah nanti dapet pengganti yang jauh lebih bagus dan barokah. Amiinnn..

Waah.. Udah 5 ajaa tuh cerita di awal tahun 2015. Sekarang udah pertengahan Februari dan masih ada 10 bulan yang semoga akan dipenuhi dengan kejutan yang membahagiakan. Amiiin, amiin, amiiinn.. Yaudah deh, segitu duluu cerita dan curcol nya. Semoga hari-hari kedepannya bakal jauh lebih indah, cita-cita dan harapan yang belum terwujud bisa segera terwujud. Doa-doa yang belum terkabul, bisa segera menjadi nyata.. Dan tentunya, selalu bersyukur untuk segala sesuatu yang kita miliki saat ini.. 🙂

See you in another post! Stay happy and positiveee.. *kiss kiss*

Posted from WordPress for BlackBerry.

Leave a comment »

KBB#44 : Pisang Molen (Khas Indonesia)

Logo+KBB+44

IMG_20150123_163920

Happy new year 2015!! Hihiii… Telat yaa ngucapinnya.. Postingan pertama di tahun 2015 ini ditujukan untuk jawaban dari surat tjinta dari KBB.. Mau berterima kasih juga karena udah SAH bergabung di KBB karena udah menyelesaikan 2 tantangan percobaan.. Alhamdulillaaah… Terima kasih yaa kepada admin KBB.. Semoga challange² yang diberikan bisa bikin saya semakin cinta dunia baking dan belajar banyak juga tentunyaa.. *kisskiss*

Okeey… Back to surtjin, kali ini seneng banget dapet challange bikin pisang molen. Meskipun udaah berencana eksekusi di awal-awal bulan, tetep ajaa baru bisa ngerjainnya pas mepeet deadline.. Huhuu, maafkan yaa… Ciri khas anak kedua kan yaa, suka banget ngerjain di last minute.. Hihihii.. Tapi gak juga deng, emang semenjak akhir tahun kemaren sampe tanggal 19 Januari 2015, jadwal kerjaan cukup padat merayap. Plus pake acara curi-curi liburan sedikit ditengah jadwal dinas luar kota. Alhamdulillaah, bisa sekalian.. Kerjaan kelar, badaan melaar… *ehhh

Anyway… Sesi curhat nya bakal dilanjut di postingan berikut deh yaa.. :p

Lagi-lagi back to pisang moleen, be focus Nick! Hehehe… Jadii, pas inget tanggalan kalo udah 22 Januari ajaa padahal belom nuntasin challange, gue langsung sms mang sayur nanyain ada pisang raja ato engga.. Dan dasar rejeki anak solehah, si mang sayur langsung nelpon balik ngasih tau kalo dia masih punya pisang raja dan ntar mau dianterin kalo udah keliling. Haaa senangnyaa… Udah ditelpon balik, mau nganterin pulaaa, mang sayur gue emang canggih! Gue ajaa mikir 2x mau nelpon karena si mang beda provider.. Hahahaa *edisi perhitungan* :p

Setelah dapet inti dari challange ini, langsung deh eksekusi. Oiya, dulu sebenernya pernah bikin pisang molen ala-ala Kartika Sari. Cuman waktu itu edisi short cut, manfaatin instant puff pastry gitu.. Hehee, jadi so simple. Tapi karena yang sekarang harus bikin kulit sendiri, tentunya excited doong.. Soalnya jadi tau cara bikin kulit pastry nyaa. Agak mirip-mirip sama kulit untuk karipap pusing yaa.. Cuman yang ini pake full margarin dan ditambah gula, kalo karipap pusing pake shortening dan asin tentunya.. Proses ngegulungnya pun mirip.. Hihihii… *based on my experience* *semoga gak salah, harusnya sih emang gak salah* :p

Well daripada kebanyakan cerita ngalor ngidulnya, ini dia resep Pisang Molennyaa yang aku copy dari surtjin..

PISANG MOLEN

By Ariesta Mikdar Gunawan

Bahan kulit A

100gr tepung trigu all purpose

1sdm minyak goreng

80gr margarin

Bahan kulit B

300gr tepung trigu all purpose

50gr gula halus/gula kastor

100gr margarin

100ml air dingin dari kulkas

1/4sdt garam halus

1/4sdt vanili bubuk

Bahan isian

10buah pisang raja/pisang tanduk yang manis, kukus dan potong melintang 4cm kemudian belah menjadi 2

100gr keju cheddar potong memanjang menjadi seukuran pisang sebanyak 20buah

50gr coklat beras/messes

Bahan olesan :

1butir kuning telur

1sdm mentega cair

Cara membuat :

1. Buat adonan kulit A, yaitu campur smua bahan dan aduk dengan spatula/sendok kayu sampai merata kemudian bagi menjadi 20, bulatkan

2. Buat adonan kulit B, sama campurkan smua bahan kemudian uleni sampai kalis dan bagi menjadi 20bagian, bulatkan

3. Ambil 1 adonan B, gilas agak tipis menjadi segiempat, letakkan 1adonan A diatasnya. Lipat seperti amplop sehingga A tertutup kemudian rapihkan menjadi bulat kembali. Lakukan untuk kesemua 20adonan

4. Ambil 1 adonan (gabungan A dan B tersebut) dan tipiskan lagi menjadi persegi panjang, gulung/lipat ke dalam dari sisi yang pendek, gilas tipis lagi, dan ulang  hingga  3 kali proses.   Kerjakan smua adonan dan akhiri dengan bentuk gulungan/lipatan. Biarkan beristirahat kurang lebih 30menit

5. Sementara itu panaskan oven pada suhu 180C dan siapkan loyang, poles dengan margarin, beri kertas dan poles lagi

6. Ambil 1 gulungan adonan yang telah diistirahatkan, buka gulungan/lipatannya, gilas tipis menjadi segiempat sama sisi. Letakkan sepotong pisang, messes, keju dan tutup dengan pisang lagi. Lipat seperti amplop  atau martabak telur mini. Kerjakan sampai habis adonan, kemudian oles permukaannya dengan kuning telur

7. Panggang selama kurang lebih 60menit, sesaat setelah matang, poles pisang molen dengan mentega cair tipis-tipis.

Dan ini dia step by step nyaa..

Proses pembuatan bahan kulit A & B

Proses pembuatan bahan kulit A & B

Gabungan kulit A & B

Gabungan kulit A & B

Proses filling.. Pake keju ajaa, all time favorite!

Proses filling.. Pake keju ajaa, all time favorite!

Seneng banget deh waktu bikin pisang molen ini. Pertama karena kangen baking tersalurkan, ditambah selama proses pembuatannya pun lancaar jayaaaa… Dan penampilannya pun cakeep banget (menurut pribadi.. Hahaaa!). Bener-bener gak sabar nyobain hasilnya. Anyway kaya gini nih wujud yang katanya cakeeep.. :p

Topping keju dan almond slices. Kebetulan masih punya stok.. Hihiihi

Topping keju dan almond slices. Kebetulan masih punya stok.. Hihiihi

Taraaaaa ini dia hasilnyaaaaa…. Emang warnanya gak mengkilaat.. udaah dioles margarin, tp yang ada malah topping nya rontoook semuaa.. Hehehee… Pasti kaloo gak pake topping bakal lebih gampaang dan warnanya lebih cakeep.. Next time deh yaaaa xD

Very fresh from the oven!

Very fresh from the oven!

Waktu memanggang disesuain dengan resep, yaitu 1 jam. Menurut gue pas, ke toppingnya gak gosong, trus kulitnya pun “ngeproooss” bangett.. Alias renyaah.. Dimakan pas anget-anget, beuuhhh endeuuuusss…. Happy me, happy tummy, and happy tester pastinyaaa… Mama sama papa udah gak sabar juga untuk nyobain.. Hihihii..

1421990242786

Finishing touch nyaa cuman ditata di tempat brownies ajaa.. Kebetulan masih ada sisa abis bikin banana bread.. Hihihii.. Bandung yang kemaren lagi ujaan, ngobrol santai di sore hari sama keluarga ditambah sepotong molen anget dan teh anget.. Perfect! Bahagia itu sederhanaa…

Thanks so much KBB udah ngasih challange ini.. Jadi belajaar bangeet.. Sangat memuaskan hasilnyaa.. Keep cooking with lovee everyonee~ *xoxo

Alhamdulillah...logo lulusnya ternyata foto punya sendiriii... Yipppieee... Kisskiss Mbak Marieska & Mbak Renny xD

Alhamdulillah…logo lulusnya ternyata foto punya sendiriii… Yipppieee… Kisskiss Mbak Marieska & Mbak Renny xD

Leave a comment »

#KBB 43 : MEXICAN BUN a.k.a ROTI BOY

Logo+KBB+43

2014-11-08-23-24-16_deco
Yuhuuu… Surat tjintah udah dikiriim.. Ini surat tjintah ke-3 yang dikirim, tapi jadi tantangan ke-2 yang aku ikutin. Soalnya tantangan #GenoiseCake gak sempet dikerjain karena aktivitas yang cukup padat. Pas pulang kantoor pasti langsung tidur, terus wiken bawaannya pengen istirahat ajaa.. Semacam bales dendam karena bulan sebelumnya sibuk nyelesein urusan #Skripsi. *alesaaaaannn moloooo* 😀

Anyway… seneng banget dapet surtjin ini karena tantangannya kali ini adalah sesuatu yang udah cukup sering aku buat, yaitu roti. Tambah excited lagi karena roti yang dibuat adalah Mexican Buns alias Roti Boy! Jauh sebelum ikut #KBB, aku udah beberapa kali liat review dari beberapa blogger favorit aku tentang Mexican Buns ini. Waktu itu liat postingannya Bu Hesti dan Bu Ricke. Cuman belum sempet aja nyobain bikin roti ini. So, kebetulan banget kan yaaaa…. Jadi bener-bener punya kewajibaan untuk “naklukin” tantangan ini.. 😀

Sebenernya pas dapet surtjin mau langsung bikin at least 1 hari setelahnya, cuman lagi-lagi karena saya lelaaah dan ada kegiatan di weekend berturut-turut, akhirnya baru hari sabtu kemarin ngerjain tantangan ini. Dan dodolnya, saking semangat ngerjaiinya, aku sampe lupa foto-foto bahan dan langsung main eksekusi ajaaa… -__- Alhasil, bahan-bahan sama pembuatan water roux gak sempet difotoin.. *lebay ya 😀

Alhamdulillah dalam proses pembuatan Mexican Buns ini gada kesulitan, bersyukur udah cukup sering bikin roti dan sama-sama pake metode Tang Zhong ato water roux ini. Dan untuk resep rotinya aku samain dengan yang ada di surtjin.. Cekidooootttt…

MEXICAN BUNS aka ROTI BOY
Sumber : adaptasi dari The Fresh Loaf dan Wendy Kor Baking Recipes

Adonan 1 – tangzhong/water roux
20 gr   tepung protein tinggi
100 gr susu segar

1. Aduk rata, kemudian masak diatas api kecil sampai terbentuk garis2 mengikut adukan sendok, suhunya kurang lebih 65derajat celcius.. dan ingat jangan sampai mendidih ya.

2. Sisihkan, tutup dengan cling wrap hingga tersentuh permukaannya supaya tidak mengering membentuk kerak

Adonan 2: Buns
380 gr tepung protein tinggi
200 gr susu segar, suhu agak hangat
40 gr gula pasir
50 gr telur, kocok lepas
4 gr instant yeast
6 gr garam halus
40 gr unsalted butter
keseluruhan adonan tangzhong

Cara membuat :

  1. Campurkan kesemua bahan kering kemudian tuang adonan tangzhong kedalamnya, aduk dengan aduk pake whisker sampai tercampur rata. Tambahkan adonan thang zong dan telur, mixer menggunakan kocokan spiral (khusus buat roti) sampai tercampur rata.
  2. Jika sudah cukup kalis, masukkan butter dan teruskan mengaduk, sehingga adonan menjadi kalis elastis.
  3. Dapat juga diteruskan dengan menguleni manual, sampai adonan kalis elastis. Adonan buns yang kalis elastis ini akan menentukan kualitas hasil rotinya.
  4. Bulatkan dan simpan dalam bowl yang sudah dioles sedikit butter/olive oil, tutup dengan lap lembab bersih dan biarkan rehat kurang lebih 40-60 menit atau sampai double size
  5. Kempiskan adonan, kemudian timbang masing-masing 55 gram dan biarkan 10 menit
  6. Giling dengan bantuan rolling pin, kemudian beri filling, kunci dan bulatkan kembali.
  7. Letakkan di atas loyang dan biarkan berehat lagi selama 40 menit
  8. Sementara preheat oven pada suhu 190’C,  semprotkan topping ke atas bun membentuk lingkaran obat nyamuk, dan panggang pada suhu selama 15-20 menit

Filling:
200 gr butter beku, potong kotak dengan ukuran 2x2x1cm.

Proses pembuatan buns..I love making bread ^^

2014-11-08-23-28-02_deco
Wohoo...setelah diisi, masuk proofing kedua dan pemberian topping

Topping:
50 gr unsalted butter, lembutkan
50 gr gula pasir
50 gr telur, kocok lepas
70 gr all purpose flour
Coffee / mocha essence secukupnya
**note: essence bisa  diganti dengan membuat campuran  1 sdt kopi instant+sedikit air (aku pake yang ini, karena di rumah gak ada pasta mocha)

Cara membuat topping :

1. Kocok butter dan gula hingga creamy, kemudian masukkan telur dan teruskan mengocok.
2. Masukkan tepung terigu, dan tambahkan essence coffee/mocha lalu aduk merata.
3. Masukkan kedalam piping bag.
4. Siap digunakan dan bisa disimpan di icebox hingga 2 hari

Proses pembuatan topping

Sedikit cerita proses proofing, pas kemarin bikin kebetulan cuaca lagi dingin dan mendung banget. Dan pas proofing pertama pun aku ngerasaa agak lamaa naiknya. Biasanya setengah jam udah naik, tapi kemarin baru naik pas udah 1 jam-an.. Baru deh aku timbang dan masuk proses filling. Berhubung udah gak sabaar pengen gigit roti yang udah mateng sebelum magrib, proofing kedua aku akalin dengan naro bakiing tray di deket oveen yang lagi di panasin.. Dan ini berhasiill mempersingkat waktu proofing.. Xixixixi…. Dan cuaca mendung juga yang bikin hasil foto agak gelap dan pake butuh flash, tapi semoga gak mengurangi keindahannya yaaa… Namanya juga masih belajaar… hihihihiii… ^^

Dan hasilnyaaaa…. Taraaaa…. Mexican Bun a.k.a Roti Boy!! *dancing*
Hasilnya gimanaaa? Memuaskan doooong.. Apalagi metode yang dipake adalah water roux, udah pasti doong hasil rotinya lembuuut… Gak pernah nyesel pake metode ini…. Review kekurangan dari praktek yang aku lakuin kemaren adalah penggunaan coffee essense yang bikin aroma kopi jadi kurang kuat. Ato mungkin next time aku tambahin kopi lagi ajaaa kali yaah, di resep ditulis 1 sdt bisa jadi 2 sdt gituuh… Hehehhee… Kan pengen kecium aroma kopi yang semerbak kayak di gerai-gerai Roti Boy di mall gituu… :p
Tapi over all sakseeeeessss!!! Mau lagi deeeh bikin roti ini untuk hasil yang lebih memuaskaaan.. ^^

2014-11-09-04-02-54_deco

Orang rumah juga seneng banget waktu tau aku bikin roti boy.. Pada kangen juga soalnya aku cukup lama off di dunia perbakingan karena sibuk ini itu. Dan alhamdulillaah rotinya laris manis, langsung diserbu pas baru keluar dari oven. Psssssttt… bisa makan roti hangat langsung dari dapur sendiri itu sangat menyenangkan loooohh.. Happy, happy, happy!! Gak boseeen gitu beli roti terus?? Ayo dooong bikin sendiriii…. *kompooor*

Makasih #KlubBeraniBaking… jadi bisa nyoba bikin roti yang heits ini… Muaaaachhhh! :-**

IMG_20141203_083342

Leave a comment »

Dinner Rolls!

Salaam roti hangat! *apasih*

Belum bosen sama yang namanya bikin roti nih.. Berawal darii iseng nyari inspirasi menu breakfast, lunch and dinner di Pinterest yang bikin gue nemu website yang oke-oke bangetttt… Huaaaa kalaaap!!! Rasanya pengen langsung cabut dari kantor dan langsung ajaa berkutat di dapur..

Yes, dinner rolls.. gue masih belum paham perbedaan dinner rolls ini dengan roti-roti lainnya.. Dan belum sempet nyari tau juga sih, apalagi sekarang posisi lagi di kereta. Rasanya cuman pengen nulis untuk ngebunuh rasa bosan selama perjalanan Bandung-Surabaya yang memakan waktu 12 jam. Anyway..back to the story of baking this rolls, gue emang masih sangat pemulaa, amatiran dan melakukan secara otodidak (sesuai nama blog gue).. Intinyaa sih cuman pengen baking, bikin roti, gak peduli pake metode apaa, pokoknya gue kabita liat hasil roti yang ada di website ituu… Nantinya tu roti dipake sebagai menu dinner (pesimis! Gak mungkin terjadi) ato malah jadi cemilaan “berat” di malam hari sih itu urusan lain.. Hahahaa… secara yaa, di rumah gue makannya nasi. Tetep belum dibilang makan kalo belum ketemu nasi. Bener apa bener? :p

Sebenernya bahan dan cara pembuatan dinner rolls di resep yang gue liat sangat simple dan bahannya pun ada semua di dapur. Tapi berhubung minggu kemarennya gue baru selesai menuntaskan tantangan #KlubBeraniBaking – Mexican Buns, and FYI, hasilnya sangat memuaskan, gue akhirnya pake resep si mexican bun ini.. Tapi ada sedikit improvisasi bahan dan takarannya (iseng coba-coba). Eitsss.. Tapi hasilnya enakk looh, lebih enak dari yang gue bikin sebelumnya malahan. Soalnya gue tambah susu bubuk lagi, alasan pake ini adalah upaya untuk memanfaatkan sisa bahan. Ada sisa dikit, mending dimasukin aja daripada lama gak dipake dan ujung-ujungnya kebuang. Jadi rotinya pun creamy bangeeet.. Sama aku tambah takaran gulanyaa karena aku pake salted butter. Sesuai dengan apa yang gue sampaikan sebelumnya, akhirnya ni roti jadi cemilan plus sarapan untuk pagi-pagi ditemani secangkir kopi item ato teh manis panas. Hehheheheee… Share link dan resep  mexican bun nya menyusul yaaahh… And here we go, let me show you my dinner rolls.. Always satisfied with the water roux method, it has so fluffy textured..

wpid-2014-11-21-17-56-35_deco.jpg
And this is a process~~

wpid-2014-11-21-17-47-38_deco.jpgwpid-2014-11-21-17-43-43_deco.jpg

wpid-2014-11-21-17-33-33_deco.jpg

wpid-2014-11-21-17-40-55_deco.jpg

image

Ahhh… Can’t wait to have another bread making and find another good recipes! Selamaa dines di Surabaya pasti bakalan kangen banget sama dapur dan oven butut kesayangaan… So, enjoy the picture people… See you on another post very soon.. 😉 Stay cooking with love…

Leave a comment »

New Habit!

tumblr_mo5dv1Dhxb1s61q5yo1_500Gambar dari sini

Heey hoo… Abis liat galeri foto di HP kook yaaa banyak banget foto makanan.. Mau diapusin berasaa sayang, tapi kaloo gak diapa-apain jugaa gada manfaatnya kaan… Mending di share ajaaah disinii.. Hihihiii… Mungkin kalo ada yang pernah liat instagram gue bawaannya sebel kali yaaa, karena isinya foto makanan meluluuu.. Bahkan temen-temen yang follow instagram gue suka langsung ngirim message jalur pribadi karena gemes liat gue posting-posting makanan yang “katanya” bikin ngileeer… Hahahhaa xD *sungkeem satu-satu*

Sesuai dengan bio instagram gue : Is in love with cooking and baking.. Jadi harap maklum yaaa kaloo isinya hasil karya gue semua… Tapi kali ini bukan mau share tentang hobi masak gue, tapi mau share tentang menu sarapan gue akhir-akhir ini.. Sedikit cerita, udah 2 bulan ini gue semangat banget pengen memperbaiki pola makan gue. Intinya pengen lebih banyak mengkonsumsi makanan sehat, sebagai kompensasi atas my eating habit yang gak karuan. Gue belum pernah medical check ato sejenisnya terkait kesehatan badan gue. Cuman…rasanya gue perlu memperbaiki dan lebih menyayangi diri gue dengan mengkonsumsi makanan-makanan sehat. Dimulai dengan memperbanyak buah-buahan, sayuran, mengurangi nasi, dan berolahraga. Sangat klise dan terdengar mudah kan? Yap! Exactly.. BUT, it’s really hard to get commit with yourself!

Kebayang kan, biasanya dirumah disediain sarapan nasi goreng, mi goreng, mi rebus, nasi soto, bubur ayam, kupat tahu dan makanan berat lainnya…tiba-tiba gue banting stir (sok iye padahal gak bisa nyetir) untuk stop mengkonsumsi itu semua untuk sarapan pagi. Awalnya emang susah, tapi pas udah dijalanin perut nerima koo.. Dan perut tetep bisa dalam kondisi kenyang koo tanpa makan yang berat kaya nasi. Secaraaa yaaa…kadang orang kita kebanyakan kalo belum makan nasi rasanya belum makaan.. Hihihiii… Tapi gue juga sadar bahwa kalo pagi-pagi perut terlalu kenyang karna makan nasi, bawaannya juga jadi ngantuk. Ini sih yang gue alamin yaah…

Terus, sekarang sarapan apa doong? Jadi… udah hampir 2 bulan ini gue sarapannya buah-buahan. Seperti misi yang gue bilang di awal, gue mau perbanyak konsumsi buah. Gue mix beberapa buah untuk sarapan, kaya pisang, pepaya, stroberi, mangga, pear secara bergantian dan buah-buah yang seketemunya di pasar. Rasanya seneng deeh, bisa makan banyak buah setiap harinya. Manfaat langsung yang dirasain adalah pencernaan yang jauh lebih lancar. FYI, gue dari kecil bermasalah banget sama (maaf) BAB. So, saat ini gak ada alesan buat gue untuk gak melanjutkan kebiasaan ini.

Emangnya kenyang makan buah doaang? Awalnya pesimis juga sih yaaa… Cuman gue biasanya sarapan 1 jenis buah dalam jumlah yang cukup bisa bikin kenyang. Ato gak 2-3 jenis buah tapi masing-masing dalam jumlah sedikit, udah pasti sedikit-sedikit jadi banyak juga kaan… And the good news is no guilty feeling after eating all those fruits! Kaya giniii nih sarapan akuu…

Love the colour!! *love struck*

Love the colour!! *love struck*

mtf_VQxKO_642

Agaaaiiinnn…..

mtf_VQxKO_733

And agaiiiinnn…

mtf_VQxKO_698

mtf_VQxKO_693

mtf_VQxKO_742

Manfaat lain yang dirasain setelah sebulan sarapan itu semua setiap pagi secara rutin adalah badan berasa lebih ringaan. Apalagi ditambah semangat untuk lebih rajin olahraga, bikin gue pribadi gak pengen ngerusak pola yang udah dijalani selama ini. Tapi kalo misalnya gue lagi bosen dan ngerasa butuh variasi lain, gue sarapan menu yang lain koo. Tapi harus tetep berkaitan dengan yang tinggi serat dan ditambah protein juga..Untuk makan siang, gue masih makan nasi kook.. Cuman, porsi nasinya di pangkas, banyakin sayur sebisa mungkin.

mtf_VQxKO_635

Sunny egg with wheat bread and mango strawberries

mtf_VQxKO_631

Potato wedges, omelette, grilled tomato and mango..

mtf_VQxKO_736

Potato with minced meat and cheese before baked..

mtf_VQxKO_738

Baked potato served with blanched broccoli

mtf_VQxKO_632
IMG_20141029_072352
Siapa coba yang gak seneng sarapan enak dan sehat? Sesekali nambahin sesuatu yang syurgawi kaya keju juga acceptable lah buat gue. Gak munafik dong masih pengen makan yang bikin merem meleeek gitu kaya melted cheese (secara gue cheese lover sekalii) :D. Bahkan kalo lagi di kantor masih susah nahan diri untuk gak nyomot aneka snack dan chips MSG yang enak itu. Cuman sebagai kompensasinya gue juga sebisa mungkin olahraga. Yang selama ini dilakuin adalah jogging, senam hari sabtu minggu (mantengin Li TV Channel), senam di kantor meskipun jarang banget, sepedahan sama sodara, dan juga 7 minutes work out.. Badan rasanya lebih fit, lebih gampang keluar keringet deh.. Padahal dulu susaaaaaah banget keluar keringet mau segimana juga. Sekarang treadmill setengah jam juga punggung dan tangan udah basaah banget. Seneng deh bisa mulai hidup sehat. Rasanya olahraga tuh udah jadi kebutuhan gak sih?

Oiya, hal lain yang gak kalah pentingnya dari makan buah, sayuran dan olahraga adalah minum air putih yang banyak. Alhamdulillah sekarang aku jadi lebih banyak minum air putih juga. Kalo lagi di rumah makan ato cafe pun sebisa mungkin minumnya air putih. Dulu tuh suka males minum air putih karena jadi sering bolak-balik ke kamar mandi. Tapi oon banget gak sih? BAK kan ngebuang toksin yang ada di tubuh, kenapa juga harus males. Dan gue dikasih tau, kalo orang yang rajin minum air putih itu body age nya bisa lebih muda dari actual age nya saat ini loh.. Jadi temen gue tuh usianya 32 tahun, tapi body age nya masa usia 27 tahun???? Kebayang kan kaloo jarang minum air putih, bisa-bisa usia gue 25 tahun, tapi body age nya diatas 30??? Gak mauuuuuuuu…. Kasian banget kan sama badan kita. 😦

Dengan beberapa perubahan diatas, tentunya guee ngerasa lebih sehat, mind set pun berubah jadi lebih “picky” dalam makanan. Yaaa emang sehat ato sakit itu sugesti kan seringnya, tapi kalo dengan sugesti yang baik dan apa yang dikonsumsi pun baik, kenapaa engga dilakuin? Rasanya worthy koo untuk apa yang kita rasain dan BIAYA yang dikeluarkan. Kenapa kata biayanya di bold? Soalnya gak menutup mata bahwa biaya yang dikeluarkan jadi meningkat 2-3 kali lipat. Bisa dibilang gaji yang gue sisihkan untuk hura-hura jadi berkurang dan bahkan gada sama sekali karena dipake untuk kebiasaan baik ini. Mau sampe kapan bertahan? Sebisa mungkin gue pertahanin. Gue sadar bahwa sebagai seorang yang bekerja untuk dirinya dan keluarga, harus memberikan hak nya bagi dirinya sendiri sebagai reward atas usahanya selama ini. Dan salah satu kualitas kecil inilah yang mungkin bisa gue kasih buat diri sendiri. Kalau nanti kita sakit, nanti gak bisa kerja doong?

Gue juga keingetan Almh. Bu Tedjowati, bos gue yang udah meninggal dunia karena sakit cancer dan komplikasi, beliau berpesan bahwa harus sedini mungkin biasain hidup sehat. Jangan mentang-mentang masih muda dengan bebasnya segala dimakan. Yaaa memang kalo usia gak ada yang tau, tapi setidaknya kita berikan yang terbaik buat diri kita. Allahu alam…

Oiyaaa, apa yang gue tulis disini semuanya berdasarkan pengalaman gue pribadi ajaa yaaa… Cuman pengen share tentang beberapa perubahan kebiasaan yang gue jalanin. Okaay, sekian duluu postingannyaa.. Have a nice Wednesday!! ^^

Stay healthy and keep doing everything with love… ❤

Leave a comment »

The Story of August 28th, 2014

Alohaaaa…. Apa kabar duniaaa?? Duh, lama banget gak postiing di blog. Kemana aja noon? Udah lulus belum? UDAAAAAAHHHHH DOOONG!!!! *sombong* *ngetik mesem-mesem sambil nyemil buah*:)))). Jadi kali ini mau posting tentang drama kelulusan seorang Nicky Surya Utari ajaa yaaa… Eh, revisi : Nicky Surya Utari, S.Psi *penting banget ini* 😀

Dear everyone, I’m a bachelor of psychology (finally)… setelah menghabiskan masa studi 7 tahun (read : nyaris kena drop out). And yes, jangan ditiru yaaa adik-adik dan teman-teman semua… hehehhe… Tepatnya sidang tanggal 28 Agustus kemaren, dengan deadline masa studi yang pasti habis tanggal 31 Agustus. Bener-bener di garis kematian banget yaaa…. x|. Pokonya di bulan Agustus kemaren, aku banyak banget izin kantor untuk memperjuangkan S1 ini. Zillion thanks to my bosses in the office, yang udah ngasih izin kepada gue yang pengen lulus ini… *elap air mata*

Gimana perjuangannya? Wuihhh….mulai dari begadang (begadang itu fardhu ain) ngelarin si BAB IV yang gak kelar-kelar, merangkai kata sedemikian rupa untuk ngasih pembahasan yang oketa, analisis data hasil verbatim dan menyusun semuanya biar ketauan dinamika dari dimensi yang gue teliti, nge-sms-in dosen pembimbing biar mau ngebimbing gue (sumpah, ini yang paling horror! secara gue kan banyak ngilangnya x|), drama minta maaf sama dosen pembimbing 2 yang salah persepsi sama gue karena beliau mengira gue gak suka sama beliau makanya gak bimbingan mulu (it’s too bad!), bolak-balik fotocopian untuk ngeprint-bimbingan-corat/et-ngedit-ngeprint-corat/et-repeat, perjalanan ciwastra-ledeng yang memakan banyak waktu dan ongkos, ngejar dosen dari mulai kampus, hotel, kampus, dan berujung dengan tanda tangan ACC untuk sidang… Whoaaaaaa….. akhirnya mengalami jugaaaa… Baru ngerasain (lagi) jadi mahasiswa sebenernya deh, setelah lama off dari dunia perkuliahan karena bekerja.. Tapi, segitu udah babak belurnya gue, masih ditambah lagi drama lainnya tentang pengunduran jadwal sidang yang makin mendekati time limit! *nangis kejeeeer*. Bener-bener baru bisa tenang pas dapet tanggal fix dari ketua jurusan, yaitu tanggal 28 Agustus 2014. Padahal, tanggal segitu tuh tanggal “haram” ngadain kegiatan perkuliahan, apalagi sidang skripsi. Soalnya tanggal segitu lagi diadain MOKA (Masa Orientasi Kampus) untuk mahasiswa baru. Tapi alhamdulilaah terdaftar juga jadi peserta sidang. Seneng? Pastinya…

AMAZED!!!

AMAZED!!!

Tapi itu semua belum selesai…*brb bikin popcorn*. Dapet ACC sidang belum bisa bikin hati tenang doong.. masih haruus berdoa keras untuk bisa dapetin penguji yang gak killer pastinya.. Hahahaaa, bodoo ah kalo ada yang mikir gue bermental cemeen.. Please, ini udah last minute menuju DO meeen, gak ada waktu kalo gue harus gagal di sidang dan pake acara harus ngulang sidang segalaa….  Jadi gue sangat berharap dapet dosen yang cukup baik hati laaah yaaa… Beberapa hari setelah dapet ACC sidang, di suatu siang yang cukup panas, sambil menyeruput jus mangga gak pake gula yang sempet dibeli di tukang jus daerah gerlong, tiba-tiba Bu Mia bawa lembaran kertas menuju papan pengumuman di kantor jurusan. Dan gak lama, orang-orang pada nyerbu papan pengumuman itu sambil agak sedikit teriak-teriak gitu.. Gue pikir, apaan sih riweuh banget. Gataunya temen gue ngomong, “Woy, nama penguji udah keluar!!!!”. Dan gue langsung ikutan riweuh nyerbu papan pengumuman juga.. HAHAHAHHAA..

Dan jeng-jeeeeeeeeng… penguji gue adalah :
1. Dr. Titin Kartini, M.Si (dosen pembimbing I gue)
2. Heli Ihsan, M.Si (dosen yang baru diangkat jadi Ketua Jurusan)
3. M. Ariez Mustofa, M.Si (dosen yang baru diangkat jadi Sekretaris Jurusan)
Was it curse or gift? Of course both… hahahhaa… 3-3 nya baik, cuman kaloo sidang detail bangeeeeet kata orang-orang yang udah pernah disidang sama beliau-beliau.. Yaaaa, bismillaaah ajaa yaaa… Tinggal usahaa bikin powerpoint yang singkat, padat, dan jelas biar gak menimbulkan banyak pertanyaan.. Hahahhaa…. Di pengumuman itu gue dapet nomer urut ke 4 dari 5 orang total peserta sidang di kelas gue. Yaaaah, akhir lah yaaa masih bisa bernapas gitu sambil nyiapin materi dan mental.

H-1 sidang : PPT udah kelar. Tapi tiba-tiba jam 3 sorean ada bbm dari junior yang juga satu penguji sama gue. Wah, ada apakah gerangan yaa dalam hati gue. Gak taunya, ada perubahan jadwal peserta sidang! Gue yang awalnya kebagian urutan ke-4, berubah jadi urutan ke-1!!! Yassaaalaaam… Awalnya gue nanya sambil ketawa gitu kan ke junior gue, barangkali dia becanda gituu… Dan gataunya dia gak becanda pemirsah.. *guenya aja yang ngarep itu cuman becandaan* Alhasil gue berulang kali tarik napas, menenangkan diri dan positif thinking terhadap perubahan jadwal itu. Semakin cepat selesai, semakin baik, toh? Yawes…. Bungkuuuus… Akhirnya jam 10 malem udah tidur biar kondisi fit dan muka fresh. And the big day was coming! *gigit bantal*

Ini diaa yang bikin jantung agak mau copoooot

Ekspektasi VS Realita!!!! *keliatan banget kan kaget nya*

The day! : Setelah siap-siap, minta doa restu mama-mama-mama-papa-kakak-adik, gue berangkat ke kampus.. Selama perjalanan rumah-kampus masih me-review apa aja yang bakal gue present… Liat social media, balesin WA, BBM, Line dari sobat, pedekatean, dan temen kantor. Cukup nge-charge mental gue dipagi itu, dengan doa dan support dari mereka bikin gue gak ngerasa “ditinggalin”. Sampe kampus, naik ke lantai 2 menuju tempat eksekusi, gue ketemu sama beberapa rekan sidang juga yang ternyata udah lebih pagi dari gue. Hihihihiiii… Gak usah ditanya lah yaaa tentang ekspresi muka.. Macem-macem banget, termasuk gueeee… Dan singkat cerita, akhirnya gue dipanggil masuk mengahadapi penguji, dikasih waktu 1 jam dengan pembagian waktu 10 menit untuk presentasi dan sisanya untuk diskusi. Dan gatau kenapa 1 jam itu berasanya bentar bangeett… Tiba-tiba gue dipersilahkan meninggalkan ruangan. Tepat 1 jam! Abis itu gue keluar ruangan, disambut temen-temen seperjuangan yang lagi nunggu giliran sidang. UDAH!! LEGAAAAAAA BANGET RASANYA!! Temen-temen gue sibuk nanyain hal-hal yang terjadi di dalam ruangan dan hal itu malah bikin mereka stres karena apa yang gue alamin belum tentu mereka alamin kan yaah… Alhamdulillah gue merasa dimudahkan segala sesuatunya, terlepas dari status gue sebagai “mahasiswa lama” yaaa… Ternyata rasanya sidang itu kaya gitu yaa… hahhaha… Anyway, pokonya gue senang dan bersyukur sekali udah nyelesein S1.. Alhamdulillah 3x…

Ini dia sedikit foto-foto di hari sidang gue…

C360_2014-08-28-09-06-03-988

Ini dia 3 orang kloter pertama yang duluan selesai… Berseri-seri yaaa!! Kalo kata Wawa (paling kanan), ini adalah “Bucat Bisul Celebration” 😀

C360_2014-08-28-09-06-20-821

(Masih) tentang “Bucat Bisul Celebration”

IMG-20140828-WA0002[1]

The Girls… (Part I)

IMG-20140828-WA0003[1]

The Girls… (Part II)

Meet my besties to celebrating...

Meet my besties to celebrating…

Well.. S1 sudah ditangan, artinya tanggung jawab yang lebih besar udah menunggu doong didepan mata. Apa yang kemarin dilalui adalah awal untuk memulai tahapan baru menuju tingkat yang lebih tinggi lagi. Masih ada beberapa tugas perkembangan yang masih belum tercapai.. *you know what i mean kan yaahh* *gak usah dijabarin disini* >.<

Terima kasih buat orangtua, kakak, adik, dosen, temen kantor, temen seperjuangan “Skripsi Pasti Berlalu”, sobat-sobat SMP-SMA-Kuliah, dan semua pihak yang udah bantu support lahir dan batin.. Biar Allah SWTyang bales kebaikan kalian semua.. Love you all.. muach..muachh.. :*

Okaay, sekian dulu update postingan tentang kisah kelulusan Nicky Surya Utari, S.Psi… :p
See you in another story very soon!! *kiss kiss*

Leave a comment »